MAYDAY project day 8: Malaysia (Melaka – LCCT) :’)

MAYDAY project day 8: Malaysia (Melaka – LCCT) :’)

19 Mei 2012

01.00
Sampai hotel. Super capek dan ngantuk. Begini nih orang udik kalo di kasur empuk, malah ga bisa tidur. Mumpung ada WiFi, main dulu lah.

05.30
Bangun, dipamiti mbak Nurul yang mau berangkat ke Sin. Mata sepet tapi ga bisa tidur lagi. Download aja lah, inetnya kenceng nih. Beberes trus mandi.

Narsis Terselubung – do u know?
Muzium Maritim
Meet the astronaut

09.00
Check out. Otw Cyberjaya dengan duo maut, Mas sars dan Mas arik. Makan roti telur dan minum teh tarik. Roti telur itu roti cane yang di dalamnya ada telur ceplok, enak! Rekomendasi dari Mas sars.

10.30
Ke Melaka (lagi), naik Satria of Sars. Kali ini ke sisi lain, masuk Muzium Maritim RM 6, bentuknya kapal dan ada muzium yang isinya meteor. Padahal terakhir ke Melaka udah gempor keliling, Ternyata aku belum ke bagian yang ini. Foto foto a la boyband dan prewed :p mereka ini kocak banget. Dekat Muzium ada pasar pusat oleh oleh. Makan di situ, nasi warteg dan es teh. Cari oleh oleh, ada jajan kayak dodol/lempok RM 10, tas RM 20, kaos RM 13. Aku beli kaos aja, itupun duitnya ga cukup. Syukurlah ada bala bantuan, Thank Mas!

Surat Tilang buat Satria

Ke Melaka Sentral jemput temannya Mas sars trus kita balik ke tempat tadi. Dapat hadiah dari polisi diraja, kena tilang karena salah parkir! RM 30. Hoho,,sederetan mobil ini juga kena tilang deh, ada yang RM 60 malah. Bayarnya di MDMB yang letaknya tersembunyi di ujung dunia, fiuwh. Naik Melaka River Cruise dulu RM 15, 45 menit muterin Melaka naik boat. Sudah sore dan aku harus balik malam ini jadi kami otw ke LCCT. Sebelumnya bayar denda dulu. karena bayar di hari yang sama cuma kena RM 10. Sistem denda yang lucu, peace!

LCCT nun jauh di sana, Satria ngebuuuut tapi ga berasa kencangnya. Mungkin karena mobilnya kecil. Di tol ada kamera buat memantau batas kecepatan. Kalo ada yang melebihi batas 110 km/jam akan difoto dan besoknya melayanglah surat tilang ke rumah pemilik mobil. Keren! Oh ya di sini motor boleh masuk tol karena jarang sih orang yang pake motor, beda dengan Indo. Motor di sini juga jadul dan plat nomor depannya ditempel kayak stiker di depan motor.

Ngidam Wafel!

20.00
Eh kok udah sampe LCCT? Ga rela berpisah dengan Satria yang jagoan ini. See you Mas Mas keren dan super baik..

Bagian keberangkatan antarbangsa ga terlalu ketat. Taruh bagasi di kaunter, print ulang boarding pass (punya ku udah kucel). Keluar menuju imigrasi dan..teringat botol minumku masih ada di tas yang masuk bagasi! Aku taruh di samping pula, waduh bakal jatuh nih, mana itu persediaan air satu satunya. Balik ke kaunter tadi, ga boleh ambil bagasi, disuruh beli air minum aja. Duit saya cuma RM 2.30 Bang.. Melangkah gontai. Mengapa saya ceroboh sampai akhir??? Stempel imigrasi, ke waiting room. Sepanjang jalan aku lihatin toko toko yang jual minuman, berapa ya harganya? Apa ada yang mampu ku beli? Air mineral kecil RM 2.50 oh duit ku kurang dikit, apa bisa nawar ya? Nanya ke tempat lain malah RM 3.50 lupakan saja. Ada kran air macem di Sin kah? Ga ada. Eh lihat standing banner di pojok, air mineral RM 1.50 mau nangis rasanya. Aku bayar pake recehan..senang banget! Alhamdulillah ya Allah, saya ga haus! Duduk manis, makan cokelat yang dibawa dari rumah dan baru sempat makan sekarang, minum air penyelamat, sambil nunggu boarding time di T10.

21.20
Ada panggilan buat masuk pesawat. Btw cek boarding pass dan paspor berlapis lapis sampai 3x, jadi ribet. Meski seperempat jiwaku mau stay di sini, I have to go back to Indonesia. I promise, I will be here again. Masih banyak tempat yang belum dikunjungi, Langkawi, Penang, Taman Nasional, dll.
Masuk pesawat, ngantuk, udah ketiduran saat pramugari jelaskan prosedur keamanan. Terbangun saat dibagikan form imigrasi, nanti saja isinya, pulpen ada di cabin. Cek jam, udah 30 menit nih kok pesawat belum berangkat sih? Lama banget, nanti molor sampe Surabaya deh. Liat ke luar jendela, mikir mikir, ternyata pesawatnya udah terbang dari tadi –” tidur ku nyenyak sampai ga berasa waktu take off, hahaha.

23.45
Landing, hello again Indonesia! Cek imigrasi, ambil bagasi, isi form yang tadi, keluar deh. Pas bareng rombongan wisata jadi petugas bandaranya ga terlalu aware. Ibuku tersayang sudah menunggu, pulang deh sama ibu dan kakak.

What a wonderful world…
=repost dari blog lama, helenamantra.com=

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: