15 Mei 2012

3.30
Again, sepagi ini sudah sampai tujuan, terminal Larkin, Johor Bahru. Duduk manis depan McD yang terang bersama kawan kawan tak dikenal yang senasib nunggu bus pagi. Terminal ini mirip indonesia, terbuka dan kurang bersih, loketnya banyak ke berbagai jurusan hingga ada tur ke Batam dan Bandung.

5.00
Ada antrian panjang apa tuh? Ternyata antrian bus SBS Transit 170 Johor Bahru ke Singapore. Weh, isinya orang orang berangkat kerja. Ikut antri, bayar pake duit karena ga punya kartu ez link, bikin macet antrian. Ga paham saat kondektur nanya, go weh? Go weh? Sambil ketawa-tawa. Lately aku nyadar dia nanya go where? Naik bus dg tujuan Mustafa center RM 2.20 meski ga tau busnya lewat situ apa ga, nanti turun mana, yang penting naik dulu lah nyebrang ke Sin.

05.30
Antri imigrasi Malaysia. Buset..suasananya kayak di stasiun Bogor tiap subuh, orang kerja lintas negara gini rameeee banget dan terburu buru padahal subuh aja belom! Turun bus, imigrasi, naik bus. Antrinya masyaallah luar biasa. Sempat salah turun eskalator, seharusnya dari imigrasi ke kiri, bukan kanan. Naik bus 170 lagi, tiket disimpan baik baik buat bukti bayar.
Nyebrang jembatan perbatasan, turun imigrasi Singapore, isi form, ditanyai berapa hari, nginep di mana, tujuannya apa, naik bus 170 lagi.
Good morning, Sin!

Jumping into the river

07.15
Sampai Woodland, ujungnya Sin. Nanya penumpang kalo ke Mustafa center turun mana? Kata dia masih lama..

08.00
Ngantuk, takut bablas, nanya ke cewe india cara ke Mustafa center. Katanya, turun shelter little india bareng dia nanti lanjut bus lain, oke.

08.30
Sampai little india. Disuruh naik bus 66/67 ke Sri Srinivasa Perumal (cek di mbah gugel dulu sebelum nulis ini, beneran lupa!) Hahaha..dia lancar banget ngomongnya, aku harus baca berkali kali peta di halte bus.

08.45
Naik bus 67, ga ada uang pas buat bayar, sopirnya sebel. Aku lupa nama shelter bus tujuan dan uangku pecahan gede. Sri sri sri sri…haha..belibet ngomong ke sopir. Trus aku bilang, mau ke mustafa center dia baru paham. Hahah..kocak banget pagi itu. Hari pertama di Sin. Busnya langsung dijalanin aja, aku duduk di belakang sopir. Di shelter kedua, busnya berhenti, aku disuruh turun dan ditunjukkan jalan ke Mustafa. Biar malu tapi gratis naik bus, toh belum tentu ketemu lagi :p Btw shelter Sri Sri itu tadi letaknya ga gitu jauh dari little india dan sebenarnya aku bisa jalan kaki dari situ, oh andai aku tahu..

09.00
Nanya orang di Sin lebih sulit dibanding di Hat Yai. Di sini orang bisa english tapi sok sibuk >,< nyasar dikit, sampailah di Mustafa center. Ada janji dengan kakak buat ketemu di sini. Beneran yaa Mustafa ini toko serba ada yang sesungguhnya. They sell what you think! Segera cari simcard Singtel supaya bisa aktifkan bb S$ 15. Penjualnya nanya tentang pesawat Sukhoi yang baru baru ini kecelakaan parah nabrak Gunung Salak. Wih jadi berita internasional tuh.

09.10
Mau cari masjid Angola, eh ketemu kakak di jalan. Akhirnya ada teman setelah mbolang 3 hari. Lega bisa ngomong Jawa :p, ada yang fotoin, heheh Thank Bro! Sarapan..prata yang mirip roti cane/maryam, ayam, minumnya es kelapa muda. Alhamdulillah dibayari kakak, ahe!

Oh ini toh Merlion

10.00
Ke MRT terdekat, top up ez link S$ 10, kartu buat naik kendaraan di Sin supaya ga ribet cari receh. Naik MRT mau ketemu Merlion yang wajib dikunjungi kalo ke Sin. Ibaratnya belum diakui ke Sin kalo belum ketemu Merlion. MRT arah city hall, ikut kakak aja yang udah hafal. Di sana foto foto sampe mati gaya. Ada view Esplanade, Marina Bay Sand (yang iklannya aku liat trus di TV kabel), Singapore Flyer. Untungnya Merlion lagi ga renovasi. Yang renovasi yang kecilnya, aman..
Di taman seberangnya Merlion ada anak sekolah yang latihan mau buat show. Acaranya gede, panggungnya dari peti kemas, wih seru. Kata kakak, di sini sering ada acara kecil yang digedein, jago lah narik wisatawan.

The Story of Merlion

12.00
Naik MRT lagi ke Bugis. Enak nih pake ez link, taruh di dompet udah bisa terdetect di mesinnya. Tinggal tempel ke mesin tiap masuk keluar stasiun. Orang orang di sana ada yang taruh di gantungan leher, saku, macem udah jadi bagian dirinya gitu. Sampai Bugis, keluar Bugis Junction trus cari hostel yang udah aku pesan sebelumnya. Namanya Cozy Corner Guesthouse. Letaknya pas depan Bugis junction, di lantai 2. Check in, bayar buat besok juga, jadinya total nginep di sini 2 hari. Buat twin room isi 2 kasur terpisah, AC dan fan, S$ 50/room/day. Lumayan murah buat harga di Sin. Kamarnya di lantai 4, hosh..hosh.. Kamarnya segitu doang tapi lumayan lah, dan ada kasur!! Benda yang sudah lama tak ku jumpai. Tepaaaar! Ga bereaksi waktu diajak kakak buat lanjut jalan jalan.
Btw yang agak risih tuh depan kamar isinya kasur kasur berpenghuni. Entah dorm udah penuh sampe ditaruh di luar macem teras gini atau gimana. Ga enak lah wara wiri harus lewatin mereka.

14.00
Bangun, badan kaku, kaget ketemu kasur mungkin. Akhirnya bisa mandi, ketemu air segar. Suatu nikmat yang jarang disyukuri karena telah menjadi kebiasaan. Berhubung saya ini akhirnya mandi setelah sekian lama, ini adalah nikmat Allah yang luar biasa. Kamar mandinya tiap lantai ada 4 shower dan 1 WC. Buat lantai 4 mandinya di lantai 3. Ga rebutan dan lumayan bersih. Kelar mandi otw ke Funan Digitallife Mall, jalan kaki aja dari hostel. Tujuan utama perjalanan ke Sin adalah bertemu baby Troy di Funan!!! Love Love Love this! Lanjut ke Orchard rd, naik MRT turun di Somerset. Solat di masjid AL falah yang bersih dan luas mirip AL falah di surabaya. Mampir 7 11 beli minum, air mineral yang paling murah S$ 2.40 mereknya 7 11, ambil deh. Ke Lucky Plaza beli oleh oleh di toko yang kata kakak paling murah. Letaknya di lantai 2, tokonya bernuansa coklat, yang jual tante rambut pendek jago dagang. Kaos 3 biji S$ 28, tempelan kulkas 5 biji S$ 10. Di Plaza ini penjualnya banyak orang Filipina, tampangnya mirip indo. Tipsnya, hati hati beli gadget di sini, harga murah di awal, ujung ujungnya belum termasuk tax. Di sini ada toko benda benda sulap, dipojokkan, sepi, dan scary. Boleh juga kalo beli perlengkapan halloween di sini. Btw di toko itu aku nemu gantungan HP bertuliskan namaku dan kakak. Well itu bukan suatu pertanda apapun, kebetulan saja nama kami memang nama bule :p
Capek belanja, makan dulu di food court. Ada holycow steak, nasi padang, makanan Indonesia. Buat amannya beli nasi goreng seafood aja lah di resto Padang S$ 4.

19.00
Balik ke Bugis naik MRT, pisah sama kakak. Malam ini aku nginep hostel sendirian. Coba keluar lewat dalamnya Bugis junction, nyasar! Sambil lihatin harga makanan di sana, wih emang segitu ya..living cost di Sin luar biasa. Angkanya sama dengan di Malaysia tapi currency yang bikin beda jauh kalo udah convert ke rupiah. Misal makan harganya sama 5, di Sin s$ 5, di malay RM 5. Masih terlalu awal buat tidur tapi badan ini perlu istirahat, apalagi ketemu kasur. Beresin barang barang aja trus tidur.

23.00
Good night universe! Alhamdulillah malam ini bisa tidur di kasur, ada selimut, kipas angin, AC, dan di dalam kamar..bukan terminal atau KFC.