My Foottrip

Helena's journey to here and there

Jangan Pergi Ke Bali

Sejak dulu kala Pulau Bali terkenal sebagai objek wisata inceran turis lokal dan mancanegara. Di beberapa film pun Bali disebut, bahkan lebih terkenal dari Indonesia. Entah angin dari mana (sebut saja karena ada tiket promo), akhir 2012 saya pun kembali ke Bali, ceritanya lagi kangen.

Beberapa kali ke Bali saya selalu ikut paket tur yang diadakan sekolah untuk acara perpisahan. Kali ini ke Bali mengatur jadwal dan segala akomodasi sendiri. Sebelumnya saya sudah menghubungi beberapa teman yang berdomisili di Denpasar dan sekitarnya untuk nebeng dan mencari teman buat jalan-jalan. Dari perjalanan selama 4 hari 3 malam itu saya mengambil 1 hikmah. JANGAN PERGI KE BALI karena…

Long weekend

  • macet parah jalanan di boulevard yang memang jalanan utama dan gede tapi penuh kendaraan. Mobil sampe bis berjejer stucked for hours. Memang paling sip naik motor bisa nyelip sana sini. Kalo Kuta, Legian, Kerobokan memang wajib macet dari pagi sampai tengah malam. Motor atau jalan kaki lebih cepat.

Pilih penginapan

  • daerah yang populer untuk menginap dari kelas backpacker sampai koper di sekitar Poppies Lane. Daerah ini strategis karena dekat Kuta, Legian, dll yang notabene pusatnya turis. Pilih penginapan yg dekat dg obyek wisata supaya hemat ongkos dan mudah akses. Waktu itu saya menginap di rumah teman di daerah perumahan sekitar 30 menit dari Kuta. Karena susah angkot, jadi saya sempat #kepo dengan transport dan pake acara nyasar di malam hari.

GPS vs Peta

  • Sok jagoan gitu saya siapkan peta untuk melancong keliling Bali. Nyatanya baca peta aja saya bingung sampe peta jadi lecek. Hahah.. Sepertinya lebih baik siapkan senjata lain yaitu GPS. Umumnya smartphone telah dilengkapi fitur GPS. Isi pulsa dulu ya buat aktifkan koneksi internet.

Mengejar sunrise

  • Pantai Sanur terkenal dg sunrise. Saya sih ga mengejar moment sunrise ini karena masih tidur, hehe. Baiknya kalau liburan, tetap bangun pagi supaya bisa berangkat ke Sanur dan melihat sunrise.

Tari kecak

  • Awalnya gencar merencanakan mau lihat tari kecak waktu sunset di Uluwatu yang katanya cantiiiik. Eh sampai di Garuda Wisnu Kencana (GWK), di sana saat sore juga ada tari kecak, jadilah batal niatan ke Uluwatu. Seharian saya di GWK, semacam jadi orang magang, leyeh-leyeh melihat turis lalu-lalang sambil menunggu atraksi tari kecak. Sebelumnya teman saya melihat tari kecak di Uluwatu dan memang benar semburat warna sunset bercampur dengan kobaran api dan semangat para penari kecak hasilnya bikin merinding (padahal saya cuma lihat via foto, lebayyy).

Bali dengan semilyar pesona menjadi tempat yang membuat bete kalau niat mau liburan malah terusik dengan macet dan nyasar. Meskipun demikian, masih banyak tempat di Bali yang bisa dijelajahi, saya ga kapok liburan ke sana, namun dengan pilihan waktu yang lebih tepat supaya tidak terjebak macet.

Kenali Indonesia, Kenalkan Indonesia

« »

© 2017 My Foottrip. Theme by Anders Norén.