P1080178

Jembatan Suramadu

Pulau garam itu ada di seberang Surabaya. Untuk mencapainya kini ada jembatan Suramadu yang membentang dari Surabaya ke Kabupaten Bangkalan, Madura. Mumpung sedang sepi karena lebaran, mari melancong! Kendaraan yang lewat Suramadu dikenakan tariff Rp 30.000,- untuk mobil dan Rp 3.000,- untuk motor. Boleh berkendara pelan-pelan namun dilarang berhenti, ada mobil Jasa Marga yang berlalu-lalang menjaga jembatan. Berada di atas jembatan melihat pulau Madura di depan, saya pun teringat saat menyeberang dari Butterworth ke Georgetown di Penang, Malaysia.

P1080183 Berhubung ini perjalanan tak tentu arah dan di Bangkalan hp saya tidak ada sinyal, kami random saja melalui jalan-jalan utama sambil melihat Kota Bangkalan. Dahulunya bagian ini sepi karena jauh dari akses ke Surabaya. Semenjak ada Suramadu, pemukiman penduduk dan toko-toko mulai memadati daerah Bangkalan. Di ujung Suramadu berjejer toko souvenir khas Madura, batik dengan corak terang, juga 3 deret restoran dengan menu khas Bebek. Konon yang terkenal itu Bebek Sinjay.

P1080189

Harga tiket bagian kanan dan kiri berbeda, ga paham

Menuju Pelabuhan Kamal, pemandangan di jalan berubah dari toko ke sawah. Hamparan padi yang ditanam rapi begitu luas nan hijau. Sesekali ada rumah penduduk atau kantor pemerintah. Kebetulan saat itu mendung, padahal Madura terkenal dengan cuaca panas. Sekitar 14 km kemudian kami sampai di Pelabuhan Kamal. Dahulunya akses penghubung pulau ini dengan pulau Jawa melalui pelabuhan. Kini bangunan dan lokasinya kurang terawat. Penyeberangan tak sepadat biasanya. Kapal datang silih berganti mengantarkan penumpang yang berjalan kaki maupun naik kendaraan.

Monumen Jalesveva Jayamahe

Motor dan mobil terparkir rapi di bawah. Pada dek penumpang ada hiburan tv dan musik dangdut. Bagi penumpang yang merokok dapat memilih tempat duduk di luar. Di dalam kapal ini ada yang menjual soto, bakso, juga cemilan. Anehnya ada pengemis pula di kapal. Nah dia ini membayar apa tidak ya? Kapal melaju menuju Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya. Di sebelah kiri terlihat patung Jalesveva Jayamahe yang berbentuk seorang perwira TNI Angkatan Laut memandang ke arah laut, seperti menyambut kami.